Publikasi Artikel

Artikel Umum

By : Jasmansyah, M.Pd

BAB I

PENDAHULUAN

A. Pendahuluan

Allah SWT menciptakan manusia ke dunia ini adalah sebagai khalifah (Al-Baqorah: 30).  Sebagaimana khalifah, manusia dituntut untuk memelihara alam, menjadi pemimpin untuk ummat dan menyebarkan ajaran Ilahi kepada segenap manusia. Allah SWT menciptakan segala sesuatu didunia ini dalam keadaan berpasang-pasangan. Siang-malam, sorga-neraka, cantik-jelek, suka-duka, hidup-mati, nyata-gaib, besar-kecil, laki-perempuan, suami-istri, tua-muda, dan lain-lain. Penciptaan yang berpasang-pasangan tersebut bukanlah suatu kebetulan, melainkan memiliki hikmah yang luar biasa dan belum diketahui manusia.

Penciptaan manusia secara berpasang-pasangan antara laki-laki dan perempuan, kemudian diberikan perasaan cinta dan syahwat meniscayakan manusia dapat saling melengkapi untuk menjalankan fungsi kekhalifahannya. Perasaan inilah yang menjadikan manusia suka pada lawan jenis dan ingin hidup bersama sebagaimana yang terjadi pada penghulu manusia yaitu Nabi Adam dan Siti Hawa. Namun demikian, manusia juga dianugerahi akal yang membedakannya dengan makhluk lainnya seperti hewan, sehingga manusia terikat dengan aturan khusus dalam berpasangan dengan lawan jenisnya, yaitu melalui pernikahan yang sah sesuai syari’at Islam. Pernikahan sebagai media untuk menghubungkan dua insan, laki-laki dan perempuan disyariatkan untuk memenuhi kebutuhan biologis manusia yang halal dan sesuai dengan Syari’at Islam.

Menikah adalah perintah Allah SWT. Banyak ayat dan hadits nabi yang terkait dengan hal ini. Tujuan dari pernikahan itu sesungguhnya adalah melindungi kemuliaan manusia di depan TuhaNya, sebagai khalifah di bumi. Disamping itu, masih banyak lagi tujuan disyariatkannya pernikahan ini di antaranya, memperbanyak keturunan yang bersujud kepada Allah, menjaga mata dari pandangan yang haram, lebih-lebih lagi menjaga kemaluan dari berbuat perzinaan seperti telah termaktub dalam al-Qur’an  yang artinya: “Dan janganlah kamu mendekati zina. Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.” (Q.S. al-Isra’: 32). Menurut Abdullah Nasikh Ulwan[1] bahwa motif-motif Islam memerintahkan umatnya untuk menikah adalah sbb: 1) memelihara keturunan, 2) memelihara nasab (status), 3) menyelamatkan masyarakat dari dekadensi moral, 4) sebagai media pembentukan rumah tangga yang ideal dan pendidikan anak, 5) membebaskan masyarakat dari berbagai penyakit, dan 6) menumbuhkan kasih sayang orang tua kepada anak.

Perkawinan sering diartikan sebagai ikatan suami istri yang sah. Menurut ensiklopedia Indonesia[2] diartikan sebagai perjodohan laki-laki dan perempuan menjadi suami istri. Sedangkan menurut Undang-Undang Perkawinan No.1 Tahun 1974, yang dimaksud dengan perkawinan adalah ikatan lahir batin antara seorang pria dan seorang wanita sebagai suami istri dengan tujuan membentuk keluarga (rumah tangga) yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa (Wantjik, 1976). Sementara itu, Hilman Hadikusuma dalam M. Arief Dj.[3] Mengatakan bahwa hakekat perkawinan sesungguhnya adalah kebutuhan hidup yang mendasar yang merupakan ikatan suci antara seorang laki-laki dan perempuan yang saling mencintai dan saling menyayangi.

Peraturan tentang pernikahan di Indonesia tertuang dalam UU Perkawinan no. 1 tahun 1974. Dalam Undang-Undang tersebut seluruh seluk beluk tentang perkawinan di Indonesia diatur. Undang–Undang Perkawinan itu dilengkapi dengan Peraturan Pemerintah No. 9 Tahun 1975 yaitu tentang pelaksanaan Undang-Undang No.1 Tahun 1974 tersebut diatas dan menjadi acuan tentang perkawinan di Indonesia.

Dalam mengimplementasikan peraturan dan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia dalam hal perkawinan, masyarakat di berbagai daerah memiliki tradisi/adat istiadat yang berbeda-beda dalam rangkaian ritual & perayaan pernikahan. Masing-masing daerah memiliki ciri-ciri dan adat istiadat tersendiri yang sudah dilakukan secara turun temurun selama berpuluh bahkan beratus-ratus tahun yang dimulai sejak nenek moyang mereka terdahulu. Indonesia yang terdiri dari berbagai suku, budaya, ras, bahasa dan lainnya, dalam praktek upacara adat pernikahanpun berbeda-beda. Seperti adat perkawinan padang, jawa, batak, sunda, makasar, aceh, banten, dan termasuk adat perkawinan suku sasak Lombok NTB. Perbedaan tradisi dalam melaksanaan prosesi perkawinan yang diparktekkan di Indonesia masih wajar dan tidak keluar dan peraturan Agama yang dianut, maupun perundang-undangan yang berlaku di Indonesia. Sejatinya, yang berbeda hanya pada tataran ritual dan perayaan guna mensyiarkan kegiatan pernikahan tersebut, dan bukan pada rukun/syarat sesuai dengan ketentaun-ketentuan yang tertuang dalam syariat Agama dan perundang-undangan yang berlaku..

Tradisi/adat pernikahan masyarakat Lombok tergolong unik dan berciri khusus. Salah satu ciri pernikahan masyarakat sasak-Lombok adalah tradisi “kawin lari”. Kawin lari dalam masyarakat Lombok sudah terjadi secara turun temurun selama puluhan bahkan rautsan tahun. Walaupun ada yang mengatakan bahwa tradisi kawin lari (Merari’) bukannlah adat asli suku Sasak, melainkan adat yang datang dari luar (Bali) pada saat kerajaan Bali menjajah Lombok. Lebih tepatnya adalah akulturasi budaya Bali (yang menajajah Lombok waktu itu) dan mayoritas beragama Hindu, Sasak (yang dijajah) dan mayoritas beragama Islam.

Dugaan itu diperkuat oleh John Ryan Bartholomew, bahwa praktik kawin lari dipinjam dari budaya Bali. Analisis antropologis historis yang dilakukan Clifford Geertz dalam bukunya Internal Convention in Bali (1973), Hildred Geertz dalam, tulisannya An Anthropology of Religion and Magic (1975), dan James Boon dalam bukunya, The Anthropological Romance of Bali (1977), seperti dikutip Bartolomew,[4] memperkuat pandangan akulturasi budaya Bali dan Lombok dalam merari’. Pendapat senada juga diungkapkan oleh Solichin Salam dan menegaskan bahwa praktik kawin lari di Lombok merupakan pengaruh dari tradisi kasta dalam budaya Hindu Bali. Berdasarkan kedua argumen tentang sejarah kawin lari (merari’) di atas, tampak bahwa paham akulturasi merari’ memiliki tingkat akurasi lebih valid.

Dalam tradisi merarik/menikah pada suku sasak, setiap phase dari rangkaian budaya merepresentasikan simbol-simbol tertentu yang terkadang tak terpahami dengan logika sederhana. Segala bentuk tradisi yang dipraktekkan sesungguhnya memiliki makna/nilai tersebunyi (hiden values), baik bagi pihak keluarga laki-laki, keluarga perempuan, maupun masyarakat sekitar. Dalam konteks gender, pernikahan dalam praktek budaya sasak memiliki banyak makna, yang tidak hanya memposisikan perempuan sebagai pihak yang yang dihormati, tapi juga memberikan penghargaan setinggi-tingginya kepada keluarga perempuan yang sudah membesarkan, mendidik, sampai kepada usia cukup untuk menikah.

Dari pemaparan diatas, dalam makalah ini penulis bermaksud melakukan telaah sederhana tekait dengan tradisi merarik/menikah masyarakat Sasak-Lombok dalam perspektif Gender. Nantinya, diharapkan tulisan sederhana dapat memperlihatkan bagaimana pelaksanaan tradisi merarik pada masyarakat Sasak-Lombok, dan bagaimana posisi perempuan dalam konteks budaya/adat merarik/kawin tersebut.

B. Rumusan Masalah

  1. Bagaimana pola perkawinan/pernikahan dalam budaya Sasak-Lombok?
  2. Bagaimana kaitan antara tradisi merarik pada masyarakat Sasak-Lombok dengan hukum agama dan UU?
  3. Apakah ada praktek-praktek adat dalam tradisi merarik pada masyarakat Sasak-Lombok yang bertentangan dengan hukum Agama maupun negara?
  4. Bagaimana posisi perempuan dalam adat/tradisi merarik pada masyarakat Sasak-Lombok?

 

 

 

C. Tujuan

Tulisan ini bertujuan untuk :

  1. Mengetahui bagaimana praktek merarik dalam budaya masyarakat Sasak-Lombok;
  2. Untuk mengetahui keterkaitan antara praktek tradisi merarik dengan hukum/aturan agama dan negara (UU).
  3. Untuk mengetahui apakah ada praktek-praktek adat dalam tradisi merarik pada masyarakat Sasak-Lombok yang bertentangan dengan hukum Agama maupun negara;
  4. Untuk mengetahui lebih detail Bagaimana posisi perempuan dalam adat/tradisi merarik pada masyarakat Sasak-Lombok.

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

 

  1. A. Membaca Ayat dan Hadits tentang Pernikahan

Menikah adalah printah Allah SWT dan dicontohkan oleh Rasulullah SAW. Sebagaimana dikutip dalam bukunya Faqihuddin Abdul Kodir[5] dan disempurnakan dengan kutipan dari http://hendryfikri.wordpress.com, terdapat banyak sekali dalil-dalil naqli (Al-Qur’an & Hadits) yang memerintahkan dan mengisyaratkan manusia untuk melakukan pernikahan, antara lain:

  1. Dan nikahkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-orang yang patut (menikah) dari hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin, Allah SWT  akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui. (QS. An Nuur : 32)
  2. Dan diantara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikanNya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir. (Ar-Ruum ; 21)
  3. Dan segala sesuatu kami jadikan berpasang-pasangan, supaya kamu mengingat kebesaran Allah. (Adz Dzariyaat : 49)
  4. Janganlah kalian mendekati zina, karena zina itu perbuatan keji dan suatu jalan yang buruk (Al-Isra : 32)
  5. 5. Dialah yang menciptakan kalian dari satu orang, kemudian darinya Dia menciptakan istrinya, agar menjadi cocok dan tenteram kepadanya (Al-A’raf : 189)
  6. Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula) (An-Nur : 26)
  7. Berikanlah mahar (mas kawin) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan. ( An-Nisaa : 4)
  8. 8. Shalat 2 rakaat yang diamalkan orang yang sudah berkeluarga lebih baik, daripada 70 rakaat yang diamalkan oleh jejaka (atau perawan)” (HR. Ibnu Ady dalam kitab Al Kamil dari Abu Hurairah)
  9. 9. Sabda Rasulullah: ”Tiga orang yang memiliki hak atas Allah menolong mereka : seorang yang berjihad di jalan Allah, seorang budak (berada didalam perjanjian antara dirinya dengan tuannya) yang menginginkan penunaian dan seorang menikah yang ingin menjaga kehormatannya. (HR. Ahmad, Tirmidzi, Ibnu Majah dan Hakim dari hadits Abu Hurairah)

10. Diantara kamu semua yang paling buruk adalah yang hidup membujang, dan kematian kamu semua yang paling hina adalah kematian orang yang memilih hidup membujang. (HR. Abu Ya’la dan Thabrani)

11. Rasulullah SAW bersabda : Kawinkanlah orang-orang yang masih sendirian diantaramu. Sesungguhnya, Allah akan memperbaiki akhlak, meluaskan rezeki, dan menambah keluhuran mereka (Al Hadits)

12. Barangsiapa yang menikahkan (putrinya) karena silau akan kekayaan lelaki meskipun buruk agama dan akhlaknya, maka tidak akan pernah pernikahan itu dibarakahi-Nya, Siapa yang menikahi seorang wanita karena kedudukannya, Allah akan menambahkan kehinaan kepadanya, Siapa yang menikahinya karena kekayaan, Allah hanya akan
memberinya kemiskinan, Siapa yang menikahi wanita karena bagus nasabnya, Allah akan menambahkan kerendahan padanya, Namun siapa yang menikah hanya
karena ingin menjaga pandangan dan nafsunya atau karena ingin mempererat kasih sayang, Allah senantiasa memberi barakah dan menambah kebarakahan itu padanya. (HR. Thabrani)

13. Janganlah kamu menikahi wanita karena kecantikannya, mungkin saja kecantikan itu membuatmu hina. Jangan kamu menikahi wanita karena harta / tahtanya mungkin
saja harta / tahtanya membuatmu melampaui batas. Akan tetapi nikahilah wanita karena agamanya. Sebab, seorang budak wanita yang shaleh, meskipun buruk wajahnya adalah lebih utama. (HR. Ibnu Majah)

14. Dari Jabir r.a., Sesungguhnya Nabi SAW. Telah bersabda : Sesungguhnya  perempuan itu dinikahi orang karena agamanya, kedudukan, hartanya, dan  kecantikannya ; maka pilihlah yang beragama. (HR. Muslim dan Tirmidzi)

15.  Wanita yang paling agung barakahnya adalah yang paling ringan maharnya. (HR. Ahmad, Al Hakim, Al-Baihaqi dengan sanad yang shahih)

16. Jangan mempermahal nilai mahar. Sesungguhnya kalau lelaki itu mulia di dunia dan takwa di sisi Allah, maka Rasulullah sendiri yang akan menjadi wali pernikahannya.” (HR. Ashhabus Sunan) “Sesungguhnya berkah nikah yang besar ialah yang
sederhana belanjanya (maharnya) (HR. Ahmad)

17. Dari Anas, dia berkata : ”Abu Thalhah menikahi Ummu Sulaim dengan mahar berupa keIslamannya” (Ditakhrij dari An Nasa’i)

18. Rasulullah Saw melarang laki-laki yang menolak kawin (sebagai alasan) untuk beralih kepada ibadah melulu. (HR. Bukhari)

19. Sesungguhnya dunia seluruhnya adalah benda (perhiasan) dan sebaik-baik benda (perhiasan) adalah wanita (isteri) yang sholehah. (HR. Muslim)

20.  Rasulullah Saw bersabda kepada Ali Ra: “Hai Ali, ada tiga perkara yang janganlah kamu tunda-tunda pelaksanaannya, yaitu shalat apabila tiba waktunya, jenazah bila sudah siap penguburannya, dan wanita (gadis atau janda) bila menemukan laki-laki sepadan yang meminangnya.” (HR. Ahmad)

21.  Seorang janda yang akan dinikahi harus diajak bermusyawarah dan bila seorang gadis maka harus seijinnya (persetujuannya), dan tanda persetujuan seorang gadis ialah diam (ketika ditanya). (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah)

22.  Kawinilah gadis-gadis, sesungguhnya mereka lebih sedap mulutnya dan lebih banyak melahirkan serta lebih rela menerima (pemberian) yang sedikit. (HR. Ath-Thabrani)

23. Janganlah seorang isteri memuji-muji wanita lain di hadapan suaminya sehingga terbayang bagi suaminya seolah-olah dia melihat wanita itu. (HR. Bukhari)

24. Seorang isteri yang ketika suaminya wafat meridhoinya maka dia (isteri itu) akan masuk surga. (HR. Al Hakim dan Tirmidzi)

  1. B. Pernikahan dalam Islam

 

Dalam wikipedia Indonesia[6] disebutkan bahwa Pernikahan atau nikah artinya adalah terkumpul dan menyatu. Menurut istilah lain juga dapat berarti Ijab Qobul (akad nikah) yang mengharuskan perhubungan antara sepasang manusia yang diucapkan oleh kata-kata yang ditujukan untuk melanjutkan ke pernikahan, sesusai peraturan yang diwajibkan oleh Islam. Kata zawaj digunakan dalam al-Quran artinya adalah pasangan yang dalam penggunaannya pula juga dapat diartikan sebagai pernikahan. Allah SWT. menjadikan manusia itu saling berpasangan, menghalalkan pernikahan dan mengharamkan zina.

  1. 1. Pengertian Perkawinan Dalam Hukum Islam

Islam secara detail mengatur hubungan manusia dengan Allah SWT yang dalam fiqh menjadi komponen dalam ibadah baik sosial maupun individual, mukaiyadah (terikat oleh syarat dan rukun) maupun muthloqah (teknik operasionalnya tidak terikat oleh syarat dan rukun tertentu). Syariat islam juga mengatur hubungan antara sesama manusia dalam bentuk mua'syarah (pergaulan) maupun mu'amalah (hubungan transaksi untuk memenuhi kebutuhan hidup). Selain itu juga diatur hubungan dan tatacara keluarga, yang dirumuskan dalam komponen munakahat. Dalam Islam masalah perkawinan atau pernikahan menjadi tema khusus dalam kitab-kitab fiqh klasik di bawah judul fiqh munakahat (fiqh pernikahan).

Berkaitan dengan hukum Islam yang mengatur tentang perkawinan didasari pada firman Allah SWT yang menyatakan bahwa segala sesuatu diciptakan secara berpasang-pasangan (Adz Dzariyat : 49), manusia diciptakan dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, kemudian dijadikan berbangsa-bangsa agar saling mengenal (Al-Hujurat : 13), perintah kawin kepada laki-laki dan perempuan yang belum kawin (Ar Rum : 21), sampai kepada masalah-masalah seperti poligami (An-Nisa' : 23), talak/cerai (Ath Talaq, Al Baqarah : 229-231), dan sebagainya. Perkawinan menurut hukum Islam dalam Kompilasi Hukum Islam Inpres Nomor 1 Tahun 1991[7] adalah pernikahan, yaitu akad yang sangat kuat atau miitsaaqon gholiidhan untuk menaati perintah Allah dan melaksanakannya merupakan ibadah. Perkawinan bertujuan untuk mewujudkan kehidupan rumah tangga yang sakinah, mawaddah, dan rahmah.

Perkawinan adalah sah, apabila dilakukan menurut hukum Islam sesuai dengan Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang perkawinan (dalam Nina Nurmila)[8]. Agar terjamin ketertiban perkawinan bagi masyarakat Islam setiap perkawinan harus dicatat. Pencatatan perkawinan tersebut dilakukan oleh Pegawai Pencatat Nikah sebagaimana yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1946 jo. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 1954[9].

Untuk memenuhi ketentuan di atas setiap perkawinan harus dilangsungkan di hadapan dan di bawah pengawasan pegawai pencatatat nikah, perkawinan yang dilakukan di luar pengawasan Pengawai Pencatat Nikah tidak mempunyai kekuatan hukum. Perkawinan hanya dapat dibuktikan dengan akta nikah yang dibuat oleh Pegawai Pencatat Nikah. Dalam hal perkawinan tidak dapat dibuktikan dengan akta nikah, dapat diajukan itsbat nikahnya ke Pengadilan Agama, Itsbat nikah yang dapat diajukan ke Pengadilan Agama terbatas mengenai hal-hal yang berkenaan dengan:

  1. Adanya perkawinan dalam rangka penyelesaian perceraian
  2. Hilangnya akta nikah
  3. Adanya keraguan tentang sah atau tidaknya salah satu syarat perkawinan
  4. Adanya perkawinan yang terjadi sebelum berlakunya Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 dan;
  5. Perkawinan yang dilakukan oleh mereka yang tidak mempunyai halangan perkawinan menurut Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974
  6. Yang berhak mengajukan permohonan itsbat nikah ialah suami atau isteri, anak-anak mereka, wali nikah dan pihak yang berkepentingan dengan perkawinan itu.

 

  1. 2. Perkawinan Menurut Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974, Tentang Perkawinan

Perkawinan dalam Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tertuang dalam BAB I Pasal 1 sampai dengan Pasal 5. Dalam pasal 1 disebutkan bahwa Perkawinan ialah ikatan lahir bathin antara seorang pria dan seorang wanita sebagai suami isteri dengan tujuan membentuk keluarga (rumah tangga) yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa. Dalam pasal 2 disebutkan Perkawinan adalah sah, apabila dilakukan menurut hukum masing-masing agamanya dan kepercayaannya. Tiap-tiap perkawinan dicatat untuk peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Azas dalam suatu perkawinan, seorang pria hanya boleh mempunyai seorang isteri. Seorang wanita hanya boleh mempunyai seorang suami. Berkaitan dengan pemberian ijin seorang suami untuk beristeri lebih dari satu, pengadilan dapat memberi izin kepada seorang suami untuk beristeri lebih dari seorang apabila dikehendaki oleh pihak-pihak yang bersangkutan. Dalam hal seorang suami akan beristeri lebih dari seorang, sebagaimana tersebut di atas, maka ia wajib mengajukan permohonan kepada Pengadilan di daerah tempat tinggalnya. Pengadilan dimaksud dalam hal ini hanya memberikan izin kepada seorang suami yang akan beristeri lebih dari seorang apabila:

 

  1. Isteri tidak dapat menjalankan kewajibannya sebagai isteri
  2. Isteri mendapat cacat badan atau penyakit yang tidak dapat disembuhkan
  3. Isteri tidak dapat melahirkan keturunan

  1. C. Merarik dalam Budaya Sasak
    1. 1. Pengertian Kebudayaan

Secara sistematis dan ilmiah, definisi kebudayaan dirumuskan pertamakali oleh E.B Tylor dalam bukunya Primitive Culture (1871), bahwa kebudayaan adalah keseluruhan yang kompleks, yang di dalamnya terkandung ilmu pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral,, hukum, adat istiadat, dan kemampuan yang lain serta kebiasaan yang didapat oleh manusia sebagai anggota masyarakat. R.Linton (The cultural background of personality) mendefinisikan kebudayaan sebagai konfigurasi tingkah laku yang dipelajari dan hasil tingkah laku, yang unsur pembentukannya didukung dan diteruskan oleh anggota masyarakat tertentu. C. Kluchhohn dan W.H.Kelly merumuskan kebudayaan sebagai pola hidup yang tercipta dalam sejarah, yang eksplisit, implisit, rasional, irrasional dan nonrasional, yang terdapat pada setiap waktu sebagai pedoman yang potensial bagi tingkah laku manusia. Dari beberapa pengertian tersebut, dapat disimpulkan beberapa inti dari pengertian kebudayaan[10], bahwa kebudayaan itu:

  1. Terdapat antara umat manusia sangat beranekaragam.
  2. Didapat dan diteruskan secara sosial dengan pelajaran,
  3. Terjabarkan dari komponen biologi, psikologis dan sosiologi dari eksistensi manusia.
  4. Berstruktur.

Kebudayaan dapat dianalisa ke dalam unsur seperti item, traits, trait complexes, cultural activities, dan cultural universal[11]. Dengan mengambil sari dari berbagai kerangka tentang unsur-unsur kebudayaan universal yang disusun para antropolog, terdapat tujuh unsur kebudayaan sebagai cultural universal yang dapat ditemukan pada semua bangsa di dunia, yaitu :

  1. Bahasa
  2. Sistem Pengetahuan
  3. Organisasi Sosial
  4. Sistem peralatan hidup dan teknologi
  5. Sistem mata pencaharian hidup
  6. Sistem religi
  7. Kesenian[12]

Terkait dengan fungsinya, kebudayaan dapat dibagi menjadi dua kategori, yaitu (1) kebudayaan eksplisit yang mencakup beberapa aspek, yaitu kognisi, motivasi, sikap dan pola hubungan antara manusia yang satu dengan lainnya dan (2) kebudayaan implisit merupakan landasan perilaku manusia yang mencakup kepercayaan (belief), norma dan nilai (Krech, dkk, 1962). Untuk lebih membedakannya, kebudayaan eksplisit itu terdiri atas perilaku umum yang dikenal dan dapat diamati secara langsung dalam bentuk perilaku.

Berdasarkan kebudayaan implisit, perilaku itu nyata dapat dijelaskan, dan sebaliknya, perilaku itu mencerminkan kebudayaan implisit, seperti misalnya, seseorang begitu murah hati untuk membantu tetangga-tetangga yang dapat ditafsirkan sebagai pengalaman dari nilai-nilai sosial atau altruistik. Kepercayaan suatu masyarakat, mencakup semua aspek kognisi yakni meliputi ide, pengetahuan, tahayul, mitos dan legenda yang menjadi milik sebagian besar anggota masyarakat. Selanjutnya, nilai budaya merupakan kepercayaan terpenting yang dimiliki anggota masyarakat, golongan  atau bahkan di lingkungan organisasi sehingga ada rujukan tentang apa yang sebaiknya dilakukan.

Kebudayaan merupakan a way of  life, atau cara hidup”(Bathal, 1981). Itulah sebabnya kebudayaan digunakan untuk menjawab tantangan dan pewarisannya berlangsung melalui proses. Karena kebudayaan merupakan “cara atau jalan hidup” dan mengisi kehidupan manusia, maka jelaslah bahwa kebudayaan merupakan seperangkat cara yang lazim oleh sekelompok individu untuk memecahkan masalah, yang merupakan hasil interaksinya dengan lingkungan fisikal dan sosial di sekitarnya.

Kebudayaan merupakan sebuah puncak kreativitas manusia yang diwariskannya dari satu generasi ke generasi berikutnya dalam rangka mempertahankan kelangsungan hidupnya, sehingga kebudayaan sebagai sebuah sistem, yang mengandung unsur-unsur yang amat kompleks mencakup kepercayaan, adat, norma dan nilai itu, berfungsi untuk mengendalikan perilaku, menuntun kemampuan memproduksi material, menjadi pedoman kehidupan spiritual dan menjadi medium bagi pengungkapan kepercayaan, moralitas, pengetahuan, seni, pelaksanaan pendidikan dan hukum. Setiap kebudayaan merupakan sebuah konfigurasi dan sebuah sistem nilai dengan penonjolan aspek tertentu, dan nilai pada hakikatnya adalah konsepsi yang hidup dalam alam pikiran sebagian besar warga masyarakat mengenai hal yang harus mereka anggap amat berharga dan harus dijunjung tinggi.

Sementara itu, nilai dan etika dapat bersumber dari kepercayaan agama. Kebudayaan daerah adalah suatu kebudayaan yang lahir asli dari daerah yang bersangkutan disumbangkan oleh anggota masyarakat etnis tertentu dan menjadi panutan warga masyarakat dalam sebuah teritorial, yang secara fisik cukup jelas dengan tujuan yang khas, yaitu untuk memecahkan masalah sesuai dengan kondisi lingkungannya.

 

 

 

  1. D. Tradisi Merarik : Percampuran hukum Islam dan Budaya Lokal Sasak-Lombok

Islam secara teologis, merupakan sistem nilai dan ajaran yang bersifat Ilahiyah dan transenden. Sedangkan dari aspek sosiologis, Islam merupakan fenomena peradaban, kultural dan realitas sosial dalam kehidupan manusia. Dialektika Islam dengan realitas kehidupan sejatinya merupakan realitas yang terus menerus menyertai agama ini sepanjang sejarahnya. Sejak awal kelahirannya, Islam tumbuh dan berkembang dalam suatu kondisi yang tidak hampa budaya. Realitas kehidupan ini –diakui atau tidak—memiliki peran yang cukup signifikan dalam mengantarkan Islam menuju perkembangannya yang aktual sehingga sampai pada suatu peradaban yang mewakili dan diakui okeh masyarakat dunia.

Aktualisasi Islam dalam lintasan sejarah telah menjadikan Islam tidak dapat dilepaskan dari aspek lokalitas, mulai dari budaya Arab, Persi, Turki, India sampai Melayu. Masing-masing dengan karakteristiknya sendiri, tapi sekaligus mencerminkan nilai-nilai ketauhidan sebagai suatu unity sebagai benang merah yang mengikat secara kokoh satu sama lain. Islam sejarah yang beragam tapi satu ini merupakan penerjemahan Islam universal ke dalam realitas kehidupan umat manusia.

Relasi antara Islam sebagai agama dengan adat dan budaya lokal  sangat jelas dalam kajian antropologi agama. Dalam perspektif ini diyakini, bahwa agama merupakan penjelmaan dari sistem budaya.[13] Berdasarkan teori ini, Islam sebagai agama samawi dianggap merupakan penjelmaan dari sistem budaya suatu masyarakat Muslim. Anggapan ini kemudian dikembangkan pada aspek-aspek ajaran Islam, termasuk aspek hukumnya. Para pakar antropologi dan sosiologi mendekati hukum Islam sebagai sebuah institusi kebudayaan Muslim. Pada konteks sekarang, pengkajian hukum dengan pendekatan sosiologis dan antrologis sudah dikembangkan oleh para ahli hukum Islam yang peduli terhadap nasib syari’ah. Dalam pandangan mereka, jika syari’ah tidak didekati secara sosio-historis, maka yang terjadi adalah pembakuan terhadap norma syariah yang sejatinya bersifat dinamis dan mengakomodasi perubahan masyarakat.[14]

Islam sebagai agama, kebudayaan dan peradaban besar dunia sudah sejak awal masuk ke Indonesia pada abad ke-7 dan terus berkembang hingga kini. Ia telah memberi sumbangsih terhadap keanekaragaman kebudayaan nusantara. Islam tidak saja hadir dalam tradisi agung [great tradition] bahkan memperkaya pluralitas dengan islamisasi kebudaya andan pribumisasi Islam yang pada gilirannya banyak melahirkan tradisi-tardisi kecil [little tradition] Islam. Berbagai warna Islam –-dari Aceh, Melayu, Jawa, Sunda, Sasak, Bugis, dan lainnya—riuh rendah memberi corak tertentu keragaman, yang akibatnya dapat berwajah ambigu. Ambiguitas atau juga disebut ambivalensi adalah fungsi agama yang sudah diterima secara umum dari sudut pandang sosiologis.

Perkawinan merupakan suatu peristiwa penting dalam kehidupan suku Sasak. Seseorang baru dianggap sebagai warga penuh dari suatu masyarakat apabila ia telah berkeluarga. Dengan demikian ia akan memperoleh hak-hak dan kewajiban baik sebagai warga kelompok kerabat atau pun sebagai warga masyarakat. Sebagaimana perkawinan menurut Islam dikonsepsikan sebagai jalan mendapatkan kehidupan berpasang-pasangan, tenteram dan damai (mawaddah wa rahmat) sekaligus sebagai sarana pelanjutan generasi (mendapatkan keturunan), maka perkawinan bagi masyarakat Sasak juga memiliki makna yang sangat luas, bahkan menurut orang Sasak, perkawinan bukan hanya mempersatukan seorang laki-laki dengan seorang perempuan saja, tetapi sekaligus mengandung arti untuk mempersatukan hubungan dua keluarga besar, yaitu kerabat pihak laki-laki dan kerabat pihak perempuan[15].

Berdasarkan tujuan besar tersebut, maka terdapat tiga macam perkawinan dalam masyarakat suku Sasak Lombok, yaitu: (1) perkawinan antara seorang pria dengan seorang perempuan dalam satu kadang waris yang disebut perkawinan betempuh pisa’ (misan dengan misan/cross cousin); (2) perkawinan antara pria dan perempuan yang mempunyai hubungan kadang jari (ikatan keluarga) disebut perkawinan sambung uwat benang (untuk memperkuat hubungan kekeluargaan); dan (3) perkawinan antara pihak laki-laki dan perempuan yang tidak ada hubungan perkadangan (kekerabatan) disebut perkawinan pegaluh gumi (memperluas daerah/wilayah).[16] Dengan demikian, maka semakin jelas bahwa tujuan perkawinan menurut adat Sasak adalah untuk melanjutkan keturunan (penerus generasi), memperkokoh ikatan kekerabatan dan memperluas hubungan kekeluargaan.

Selanjutnya, apabila membahas perkawinan suku Sasak, tidak bisa tidak membicarakan merari’, yaitu melarikan anak gadis untuk dijadikan istri. Merari’ sebagai ritual memulai perkawinan merupakan fenomena yang sangat unik, dan mungkin hanya dapat ditemui di masyarakat Sasak, Lombok, Nusa Tenggara Barat. Begitu mendarah dagingnya tradisi ini dalam masyarakat, sehingga apabila ada orang yang ingin mengetahui status pernikahan seseorang, orang tersebut cukup bertanya apakah yang bersangkutan telah merari’ atau belum. Oleh karenanya tepat jika dikatakan bahwa merari’ merupakan hal yang sangat penting dalam perkawinan Sasak. Bahkan, meminta anak perempuan secara langsung kepada ayahnya untuk dinikahi tidak ada bedanya dengan meminta seekor ayam.

 

  1. E. Merariq dan Latar Sejarah Tradisinya

Dalam adat Sasak pernikahan sering disebut dengan merari’. Secara etimologis kata merari’ diambil dari kata “lari”, berlari. Merari’an berarti melai’ang artinya melarikan. Kawin lari, adalah sistem adat penikahan yang masih diterapkan di Lombok. Kawin lari dalam bahasa Sasak disebut merari’.[17]

Secara terminologis, merari’ mengandung dua arti. Pertama, lari. Ini adalah arti yang sebenarnya. Kedua, keseluruhan pelaksanaan perkawinan menurut adat Sasak. Pelarian merupakan tindakan nyata untuk membebaskan gadis dari ikatan orang tua serta keluarganya.[18].

Berdasarkan informasi dari nara sumber tentang sejarah munculnya tradisi kawin lari (merari’) di pulau Lombok, paling tidak ada dua pandangan yang mengemuka, yaitu: Pertama, orisinalitas merari’. Kawin lari (merari’) dianggap sebagai budaya produk lokal dan merupakan ritual asli (genuine) dan leluhur masyarakat Sasak yang sudah dipraktikkan oleh masyarakat-sebelum datangnya kolonial Bali maupun kolonial Belanda. Pendapat ini didukung oleh sebagian masyarakat Sasak yang dipelopori oleh tokoh tokoh adat, di antaranya adalah H.Lalu Azhar, mantan wagub NTB dan kini ketua Masyarakat Adat Sasak (MAS); dan peneliti Belanda, Nieuwenhuyzen mendukung pandangan ini. Menurut Nieuwenhuyzen, sebagaimana dikutip Tim Depdikbud, banyak adat Sasak yang memiliki persamaan dengan adat suku Bali, tetapi kebiasaan atau adat, khususnya perkawinan Sasak, adalah adat Sasak yang sebenarnya.[19]

Kedua, akulturasi merari’. Kawin lari (merari’) dianggap budaya produk impor dan bukan asli (ungenuine) dari leluhur masyarakat Sasak serta tidak dipraktikkan masyarakat sebelum datangnya kolonial Bali. Pendapat ini didukung oleh sebagian masyarakat Sasak dan dipelopori oleh tokoh agama, Pada tahun 1955 di Bengkel Lombok Barat,Tuan Guru Haji Saleh Hambali menghapus, kawin lari (merari’) karena dianggap manifestasi hinduisme Bali dan tidak sesuai dengan Islam. Hal yang sama dapat dijumpai di desa yang menjadi basis kegiatan Islam di Lombok, seperti Pancor, Kelayu, dan lain-lain. Menurut John Ryan Bartholomew, praktik kawin lari dipinjam dari budaya Bali. Analisis antropologis historis yang dilakukan Clifford Geertz dalam bukunya Internal Convention in Bali (1973), Hildred Geertz dalam, tulisannya An Anthropology of Religion and Magic (1975), dan James Boon dalam bukunya, The Anthropological Romance of Bali (1977), seperti dikutip Bartolomew,[20] memperkuat pandangan akulturasi budaya Bali dan Lombok dalam merari’. Solichin Salam menegaskan bahwa praktik kawin lari di Lombok merupakan pengaruh dari tradisi kasta dalam budaya Hindu Bali. Berdasarkan kedua argumen tentang sejarah kawin lari (merari’) di atas, tampak bahwa paham akulturasi merari’ memiliki tingkat akurasi lebih valid.

Dalam konteks ini penulis lebih condong kepada pendapat kedua, yakni merari’ ini dilatarbelakangi oleh pengaruh adat hindu-Bali. Sebagai bagian dari rekayasa sosial budaya hindu-Bali terhadap suku Sasak, dalam suku Sasak dikenal adanya strata sosial yang disebut triwangsa. Strata sosial ini sudah jelas sama dengan pola hindu-Bali.

Tradisi merari’ ini merupakan bagian dari kebudayaan. Kebudayaan dan kehidupan sosial masyarakat Lombok tidak bisa lepas dari dikotomi kebudayaan nusantara. Ada dua aliran utama yang mempengaruhi kebudayaan nusantara, yaitu tradisi kebudayaan Jawa yang dipengaruhl oleh filsafat Hindu-Budha dan tradisi kebudayaan Islam. Kedua aliran kebudayaan itu Nampak jelas pada kebudayaan orang Lombok. Golongan pertama, di pusat-pusat kota Mataram dan Cakranegara, terdapat masyarakat orang Bali, penganut ajaran Hindu-Bali sebagai sinkretis Hindu-Budha.[21] Golongan kedua, sebagian besar dari penduduk Lombok, beragama Islam dan peri-kehidupan serta tatanan sosial budayanya dipengaruhi oleh agama tersebut. Mereka sebagian besar adalah orang Sasak.[22]

Merari’ sebagai sebuah tradisi yang biasa berlaku pada suku Sasak di Lombok ini memiliki logika tersendiri yang unik. Bagi masyarkat Sasak, merari’ berarti mempertahankan harga diri dan menggambarkan sikap kejantanan seorang pria Sasak, karena ia berhasil mengambil [melarikan] seorang gadis pujaan hatinya. Sementara pada isi lain, bagi orang tua gadis yang dilarikan juga cenderung enggan, kalau tidak dikatakan gengsi, untuk memberikan anaknya begitu saja jika diminta secara biasa [konvensional], karena mereka beranggapan bahwa anak gadisnya adalah sesuatu yang berharga, jika diminta secara biasa, maka dianggap seperti meminta barang yang tidak berharga. Ada ungkapan yang biasa diucapkan dalam bahasa Sasak: Ara’m ngendeng anak manok baen [seperti meminta anak ayam saja].  Jadi dalam konteks ini, merari’ dipahami sebagai sebuah cara untuk melakukan prosesi pernikahan, di samping cara untuk keluar dari konflik.[23]

 

  1. F. Prinsip Dasar Tradisi Merari’

Upacara pernikahan merupakan satu siklus hidup yang kaya akan makna dan biasa dirayakan oleh hampir seluruh umat manusia, tak terkecuali juga di wilayah-wilayah Nusantara. Pun begitu dengan proses-proses menjelang berlangsungnya upacara akad nikah itu sendiri. Adakalanya, untuk beberapa kebudayaan, terutama di wilayah Nusantara, proses menuju terlaksananya sebuah perkawinan tidaklah sedatar yang dibayangkan, melainkan harus melewati beberapa tahapan yang begitu rumit namun sarat akan makna filosofis berdasarkan kearifan lokal dari daerah masing-masing.

Bedasarkan penelitian M. Nur Yasin setidaknya ada empat prinsip dasar yang terkandung dalam praktik kawin lari (merari) di pulau Lombok.[24] Pertama, prestise keluarga perempuan. Kawin lari (merari’) dipahami dan diyakini sebagai bentuk kehormatan atas harkat dan martabat keluarga perempuan. Atas dasar keyakinan ini, seorang gadis yang dilarikan sama sekali tidak dianggap sebagai sebuah wanprestasi (pelanggaran sepihak) oleh keluarga lelaki atas keluarga perempuan, tetapi justru dianggap sebagai prestasi keluarga perempuan. Seorang gadis yang dilarikan merasa dianggap memiliki keistimewaan tertentu, sehingga menarik hati lelaki. Ada anggapan yang mengakar kuat dalam struktur memori dan mental masyarakat tertentu di Lombok bahwa dengan dilarikan berarti anak gadisnya memiliki nilai tawar ekonomis yang tinggi. Konsekuensinya, keluarga perempuan merasa terhina jika perkawinan gadisnya tidak dengan kawin lari (merari’).

Kedua, superioritas, lelaki, inferioritas perempuan. Satu hal yang tak bisa dihindarkan dari sebuah kawin lari (merari’) adalah seseorang lelaki tampak sangat kuat, menguasai, dan mampu menjinakkan kondisi sosial psikologis calon istri.Terlepas apakah dilakukan atas dasar suka sama suka dan telah direncanakan sebelumnya maupun belum direncana-kan sebelumnya, kawin lari (merari’) tetap memberikan legitimasi yang kuat atas superioritas lelaki. Pada sisi lain menggambarkan sikap inferioritas, yakni ketidakberdayaan kaum perempuan atas segala tindakan yang dialaminya. Kesemarakan kawin lari (merari’) memperoleh kontribusi yang besar dari sikap sikap yang muncul dari kaum perempuan berupa rasa pasrah atau,bahkan menikmati suasana inferioritas tersebut.

Ketiga, egalitarianisme. Terjadinya kawin lari (merari’) menimbulkan rasa kebersamaan (egalitarian) di kalangan seluruh keluarga perempuan. Tidak hanya bapak, ibu, kakak, dan adik sang gadis, tetapi paman, bibi, dan seluruh sanak saudara dan handai taulan ikut terdorong sentimen keluarganya untuk ikut menuntaskan keberlanjutan kawin lari (merari’). Kebersamaan melibatkan komunitas besar masyarakat di lingkungan setempat. Proses penuntasan kawin lari (merari’) tidak selalu berakhir dengan dilakukannya pernikahan, melainkan adakalanya berakhir dengan tidak terjadi pernikahan, karena tidak ada kesepakatan antara pihak keluarga calon suami dengan keluarga calon istri. Berbagai ritual, seperti mesejah, mbaitwah, sorongserah, dan sebagainya merupakan bukti konkrit kuatnya kebersamaan di antara keluarga dan komponen masyarakat.

Keempat, komersial. Terjadinya kawin lari hampir selalu berlanjut ke proses tawar menawar pisuke. Proses nego berkaitan dengan besaran pisuke yang biasanya dilakukan dalam acara mbait wali[25] sangat kental dengan nuansa bisnis. Apapun alasannya, pertimbangan-pertimbangan dari aspek ekonomi yang paling kuat dan dominan sepanjang acara mbait wali. Ada indikasi kuat bahwa orang tua telah merasa telah membesarkan anak gadisnya sejak kecil hingga dewasa. Untuk semua usaha tersebut telah menghabiskan dana yang tidak sedikit. Sebagai akibatnya muncul sikap dari orang tua yang ingin agar biaya membesarkan anak gadisnya tersebut memperoleh ganti dari calon menantunya[26]. Semakin tinggi tingkat pendidikan dan tingkat sosial anak dan orang tua semakin tinggi pula nilai tawar sang gadis. Sebaliknya, semakin rendah tingkat sosial dan tingkat pendidikan anak serta orang tua semakin rendah pula nilai ekonomis yang ditawarkan.

Komersialisasi kawin lari tampak kuat dan tertuntut untuk selalu dilaksanakan apabila suami istri yang menikah sama sama berasal dari suku Sasak. Jika salah satu di antara calon suami istri berasal dari luar suku Sasak, ada kecenderungan bahwa tuntutan dilaksanakannya komersialisasi agak melemah. Hal ini terjadi karena ternyata ada dialog peradaban, adat, dan budaya antara nilai nilai yang dipegangi masyarakat Sasak dengan nilai nilai yang dipegangi oleh masyarakat luar Sasak. Kontak dialogis budaya dan peradaban yang kemudian menghasilkan kompromi tersebut sama sekali tidak menggambarkan inferioritas budaya Sasak, tetapi justru sebaliknya, budaya dan peradaban Sasak memiliki kesiapan untuk berdampingan dengan budaya dan peradaban luar Sasak. Sikap ini menunjukkan adanya keterbukaan masyarakat Sasak bahwa mulai kebaikan dan kebenaran dari manapun asal dan datangnya bisa dipahami dan bahkan diimplementasikan oleh masyarakat Sasak.

 

  1. G. Sisi Positif Tradisi Merari’

Sikap “heroik” (kepahlawanan) merupakan salah satu alasan mengapa tradisi melarikan (melaian) dipertahankan dalam perkawinan dengan kekuatan adat di Lombok. Sikap demikian menurut masyarakat Lombok merupakan sesuatu yang mutlak diperlukan apabila berkeinginan untuk membina rumah tangga dengan calon mempelai perempuan yang sudah diidam-idamkan. Dari sisi spirit “heroisme” tersebut sesungguhnya memiliki relevansi yang sangat erat dengan ajaran Islam. Islam senantiasa mengajarkan agar dua pihak yang ingin menikah hendaklah didasari oleh perasaan yang kuat untuk saling memiliki. Hanya saja perasaan tersebut tidak harus ditunjukkan dengan cara melarikan gadis sebagai calon isteri. Bandingkan dengan beberapa ayat atau hadis yang berkaitan dengan anjuran menikah.

Dalam sebuah hadis disebutkan bahwa: “Manistatha’a min kum al-ba’at fa al-yatazawwaj” (Barang siapa yang telah mampu untuk menunai-kan nafkah kepada calon isterinya, maka hendaklah menikah).[27] Mampu di sini diartikan mampu lahir maupun bathin, maka hendaklah mengajak calon isterinya menikah dengan cara yang diajarkan oleh Islam, yakni calon mempelai perempuan). Dalam Qs. al-Nisa (4): 4 disebutkan bahwa: ”Berikanlah  maskawin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan.” Ayat ini dapat pula dianggap sebagai tanda kesiapan seorang calon suami untuk menikahi seorang perempuan. Sekali lagi kesiapan atau keberanian untuk menikah daiam Islam harus dilakukan dengan sikap yang mencerminkan kesiapan mental maupun material, bukan sikap berani melarikan anak perempuan orang lain hanya karena merasa mampu melarikan perempuan tanpa sepengetahuan keluarganya.

Tradisi adat Sasak Lombok ini sebenarnya sudah banyak yang paralel dengan ajaran Islam, seperti soal pisuke dan nyongkolan.  Pisuke[28] sesuai dengan namanya tidak boleh ada unsur pemaksaan, tetapi harus ada kerelaan keluarga kedua belah pihak. Menurut Muslihun[29] Pemberian pisuka (bisa uang atau barang) sebagai sebuah tradisi dalam adat Sasak merupakan suatu keniscayaan dalam sebuah perkawinan. Penyerahan pisuka ini bahkan termasuk salah satu tahapan yang harus dilaksanakan dalam proses terlaksananya sebuah perkawinan dalam budaya Sasak Demikian juga.acara nyongkolan[30] merupakan sarana pengumuman dan silaturrahmi sebagaimana yang dianjurkan oleh Nabi Muhammad  SAW. Hanya saja dalam kasus tertentu terjadi penyelewenagn oleh oknum  pada  acara nyongkolan yang  menyebabkan terjadinya perkelaian, mabuk-mabukan dengan minuman keras dan meninggalkan sholat, maka perilaku inilah yang perlu dihindari dalam praktek nyongkolan. Singkatnya, orang Sasak lah yang banyak melanggar aturan/adat Sasak itu sendiri. Hal ini bisa dilihat dari substansi buku yang ditulis oleh Gde Suparman.[14]

Saat ini ada beberapa parktek adat yang telah mengalami metamorfosa dan perubahan paradigma di masyarakat Sasak tentang perspektif merari’ ini setelah mendalami ajaran agama Islam dan fenomena perkawinan adat lain di Indonesia seperti yang terjadi di Jawa dan Pulau Sumbawa. Perubahan ini memang tidak bisa secara sekaligus, tetapi secara bertahap, dan dimulai oleh warga Sasak yang berpendidikan dan memiliki pengalaman di daerah lain.

 

  1. H. Tahapan-tahapan dalam Proses Merarik/Menikah

Dalam laporan penelitian yang dilakukan oleh Muslihun, M.Ag ditemukan bahwa dalam adat perkawinan Sasak dikenal ada delapan tahapan yang harus dilewati. Pertama, midang (meminang). Termasuk bagian dari midang ini adalah ngujang (ngunjungi pacar di luar rumah), dan bejambe’ atau mereweh (pemberian barang kepada calon perempuan untuk memperkuat hubungan). Kedua, pihak laki-laki harus mencuri (melarikan) penganten perempuan. Hal ini dilakukan untuk menjaga martabat (harga diri) keluarga. Ada tradisi hidup adat Sasak yang beranggapan bahwa “memberikan perempuan kepada laki-laki tanpa proses mencuri itu sama halnya dengan memberikan telur atau seekor ayam”.

Ketiga, pihak laki-laki harus melaporkan kejadian kawin lari itu kepada kepala dusun tempat pengantin perempuan tersebut tinggal, yang dikenal dengan istilah selabar (nyelabar). Kemudian utusan laki-laki memberitahukan langsung kepada keluarga pihak perempuan tentang kebenaran terjadinya perkawinan itu yang biasa dikenal dengan mesejati. Agar perkawinan itu bisa terlaksana menurut hukum Islam, keluarga pengantin laki-laki melakukan tradisi mbait wali, yakni permintaan keluarga laki-laki supaya wali dari pihak perempuan menikahkan anaknya dengan cara Islam. Selabar, mesejati dan mbait wali merupakan satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan, sebab dengan tiga proses ini perkawinan baru dapat dilaksanakan secara Islam. Dalam proses mbait wali ini dilakukan pembicaraan (tawar-menawar) uang pisuka (jaminan) dan mahar (maskawin).

Keempat, pelunasan uang jaminan dan mahar. Pihak laki-laki dituntut untuk membayar uang jaminan kepada pihak keluarga perempuan. Jika pihak laki-laki tidak dapat memberikan uang jaminan, dapat dipastikan perkawinan akan gagal. Kelima, setelah pelunasan pembayaran uang jaminan, barulah dilakukan akad nikah dengan cara Islam. Keenam, sorong doe atau sorong serah, yakni acara pesta perkawinan atau resepsi pernikahan pada waktu orang tua si gadis akan kedatangan keluarga besar mempelai laki-laki, yang semua biayanya menjadi tanggung-jawab pihak laki-laki. Ketujuh, nyondolan, yaitu mengantarkan kembali pihak perempuan pada pihak keluarganya. Biasanya dalam acara ini pasangan pengantin diarak keliling kampung dengan berjalan kaki diiringi musik tradisional (gendang belek dan kecimol).

Secara lebih sederhana, kedelapan prosesi itu dapat dikelompokkan menjadi empat, yakni proses perkenalan (midang, beberayean atau bekemelean, subandar), lari bersama untuk kawin (melaiang atau merari’, sejati, selabar), dan akad nikah dan proses penyelesaiannya (ngawinang, sorong serah, pembayun, nyongkolan, dan bales nae). Jika dilihat dari acara adat Sasak, prosesi perkawinan tersebut dapat juga dibagi menjadi tiga, yakni adat sebelum perkawinan (midang, ngujang, bejambe’ atau mereweh, dan subandar), adat dalam proses perkawinan (memulang atau melarikan, sejati atau pemberitahuan, pemuput selabar, sorong doe atau sorong serah, dan nyongkol), dan adat setelah perkawinan (bales nae) [31].

 

  1. I. Tradisi Merari’ dalam Perspektif Gender: Meninggikan atau Menurunkan Derajat Perempuan?

Sikap “heroik” (kepahlawanan) merupakan salah satu alasan mengapa tradisi melarikan (melaian) dipertahankan dalam perkawinan dengan kekuatan adat di Lombok. Sikap demikian menurut masyarakat Lombok merupakan sesuatu yang mutlak diperlukan apabila berkeinginan untuk membina rumah tangga dengan calon mempelai perempuan yang sudah diidam-idamkan. Dari sisi spirit “heroisme” tersebut sesungguhnya memiliki relevansi yang sangat erat dengan ajaran Islam. Islam senantiasa mengajarkan agar dua pihak yang ingin menikah hendaklah didasari oleh perasaan yang kuat untuk saling memiliki. Hanya saja perasaan tersebut tidak harus ditunjukkan dengan cara melarikan gadis sebagai calon isteri. Bandingkan dengan beberapa ayat atau hadis yang berkaitan dengan anjuran menikah.

Dalam sebuah hadis disebutkan bahwa: “Manistatha’a min kum al-ba’at fa al-yatazawwaj” (Barang siapa yang telah mampu untuk menunai-kan nafkah kepada calon isterinya, maka hendaklah menikah)[32]. Mampu di sini diartikan mampu lahir maupun bathin, maka hendaklah mengajak calon isterinya menikah dengan cara yang diajarkan oleh Islam, yakni calon mempelai perempuan). Dalam Qs. al-Nisa (4): 4 disebutkan bahwa: ”Berikanlah  maskawin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan.” Ayat ini dapat pula dianggap sebagai tanda kesiapan seorang calon suami untuk menikahi seorang perempuan. Sekali lagi kesiapan atau keberanian untuk menikah daiam Islam harus dilakukan dengan sikap yang mencerminkan kesiapan mental maupun material, bukan sikap berani melarikan anak perempuan orang lain hanya karena merasa mampu melarikan perempuan tanpa sepengetahuan keluarganya.

Proses kawin lari dalam tradisi masyarakat sasak sebagai perwujudan tingginya posisi peran perempaun dalam masyarakat. Proses pernikahan dengan meminta ijin terlebih dahulu, diyakini oleh masyarakat sasak sebagai bentuk pelecehan terhdapt pihak keluarga perempuan. Karena yang bisa diminta hanya benda/barang, sedangkan menusia (perempuan) harus didapat dengan perjuangan yang keras, bahkan tak sedikit yang menumpahkan darah. Proses ini dipercaya sebagai bagian terpenting untuk menguji komitmen kesungguhan pihak penganten laki-laki kepada sang gadis. Untuk mendapatkan wanita idamannya harus berjuang mati-matian bahkan sampai ke titik darah penghabisan[33].

Tradisi adat Sasak Lombok ini sebenarnya sudah banyak yang paralel dengan ajaran Islam, seperti soal pisuke dan nyongkolan.  Pisuke sesuai dengan namanya tidak boleh ada unsur pemaksaan, tetapi harus ada kerelaan keluarga kedua belah pihak. Pemberian pisuke dalam budaya sasak bukan berarti memperjualbelikan anak perempuan. Namun, pemberian uang/barang pisuke lebih dimaknai sebagai penghargaan atas jerih payah yang dilakukan oleh keluarga sang gadis dalam membesarkan dan mendidiknya selama puluhan tahun, hingga dewasa dan siap dinikahkan. Selain itu, diharapkan dengan adanya tradisi pemberian pisuke akan mengurangi kebiasaan pria untuk melakukan kawin cerai, yang dampak negatifnya banyak tertumpu kepada pihak perempuan. Dengan adanya tradisi tersebut, nantinya bisa menjadi pemikiran dan pertimbangan jika suatu saat sang pria hendak menceraikan istrinya[34].

Demikian juga acara nyongkolan merupakan sarana pengumuman dan silaturrahmi sebagaimana yang dianjurkan oleh Nabi Muhammad saw. Hanya saja dalam kasus tertentu terjadi penyelewenagn oleh oknum  pada  acara nyongkolan yang  menyebabkan terjadinya perkelaian, mabuk-mabukan dengan minuman keras dan meninggalkan sholat, maka perilaku inilah yang perlu dihindari dalam praktek nyongkolan. Singkatnya, orang Sasak lah yang banyak melanggar aturan/adat Sasak itu sendiri.

Filosofi dari tradisi nyongkolan adalah mengantar kembali pulang mempelai perempuan kepada pihak keluarganya, stelah beberapa hari atau bahkan ada yang sampai 1 bulanan,  yang diiringi oleh ratusan bahkan ribuan masyarakat, termasuk iringan-iringin musik tradisional khas daerah Lombok. Hal ini menujukkan bahwa sang perempuan adalah pihak yang harus dihormati dan dijunjung tinggi kodratnya. Dengan demikian, baik mempelai perempuan maupun pihak keluarganya merasa dihargai dan dihormati, mengingat tradisi ini biasanya diikuti dengan prmohonan maaf dari pihak mempelai laki-laki kepada sang istri dan juga keluarganya.

Saat ini ada beberapa parktek adat yang telah mengalami metamorfosa dan perubahan paradigma di masyarakat Sasak tentang perspektif merari’ ini setelah mendalami ajaran agama Islam dan fenomena perkawinan adat lain di Indonesia seperti yang terjadi di Jawa dan Pulau Sumbawa. Perubahan ini memang tidak bisa secara sekaligus, tetapi secara bertahap, dan dimulai oleh warga Sasak yang berpendidikan dan memiliki pengalaman di daerah lain.

 

 

BAB III

KESIMPULAN & SARAN

 

 

  1. A. Simpulan

Dari uraian yang cukup panjang pada bab I dan II dari makalah ini, penulis akhirnya sampai kepada suatu kesimpulan, antara lain :

  1. Pernikahan adalah suatu hal yang sangat sakral dan merupakan perintah Allah SWT dan sunnah nabi Muhammad SAW yang harus dilakukan oleh semua orang, jika sudah memenuhi syarat yang ditentukan, baik dalam hukum Islam maupun hukum negara;
  2. Indonesia yang terdiri dari berbagai ragam budaya, etnis, suku, bahasa, agama dll meniscayakan akan adanya praktek tradisi/budaya dalam berbagai rutinitas kehidupan sehari-hari, termauk dalam bidang pernikahan;
  3. Di berbagai daerah di Indonesia, banyak sekali tradisi (khususnya dalam pernikahan) yang terpraktekkan saat prosesi pernikahan berlangsung, yang tentunya memiliki makna dan histori sendiri dalam kehidupan masyarakat;
  4. Dalam konteks Indonesia, proses pernikahan adalah merupakan suatu momen yang sangat strategis untuk mengumpulkan semua keluarga, sahabat, teman untuk mendoaakan keluarga yang sedang berbahagia melihat putra/putrinya yang hendak memulai kehidupan baru;
  5. Praktek tradisi dan budaya sejatinya tidak bertentangan dengan dalil-dalil naqli, dna disesuaikan dengan kondisi dan situasinya;
  6. Dalam masyarakat sasak, tradisi merarik/kawin dengan cara mencuri/melarikan sang gadis dari rumahnya ke rumah keluarga calon calon mempelai pria adalah suatu tradisi yang sudah mengakar dan sudah menjadi kebiasaan serta tidak bertentangan dengan hukum yang berlaku;
  7. Prosesi Merarik dengan serentetan tradisi yang mengiringinya adalah bentuk pelestarian budaya lokal yang menjadi ciri khas suku Sasak-Lombok, sekaligus sebagai penghargaan kepada calon mempelai perempuan dan keluarganya;
  8. Kekurangan dan kelebihan pasti ada dalam berbagai hal, kiranya tradisi ini dapat dipertahankan sebagai bagian dari budaya dan tradisi masyarakat Lombok, sehingga tradisi ini akan terus terwariskan kepada generasi penerus.

 

 

Sumber Pustaka

 

 

Abdullah Nasikh Ulwan, Perkawinan: Masalah orang muda, orang tua dan negara, Gema Insani Press, Cet. 6 thn. 2000, hlm. 11-12.

Bassam Tibbi, Islam and Cultutral Accommodation of Social Change , [San Francisco: Westview Pres, 1991], h. 1

C. Kluckhohn dalam Universal Catagories of  Culture, 1953

Faqihuddin AK, Hadits and Gender Justice: Understanding the Prophetic Traditions. 2007. Cirebon, Fahmina Institute.

Fath. Zakaria, Mozaik Budaya Orang Mataram, (Mataram: Yayasan Sumurmas Al-Hamidy, 1998), h. 10-11

Gede Suparman, Dulangl, Perkawinan, (Mataram: Lembaga Pembakuan dan Penyebaran Adat Sasak, 1995) dan bukunya, Titi Tata Adat Perkawinan Sasak, Kepembayunan Lan Candrasengkala (Mataram: Lembaga Pembukuan dan Penyebaran Adat Sasak Mataram Lombok, 1988).

Harsojo, Pengantar Antropologi, Bandung: Binacipta, 1988, hal. 93

Ibn Rusyd, Bidayah al-Mujtahid Ha Nihayah al-Muqtashid, (Semarang: Usaha Keluarga, tt.), Jilid II, h. 2.

John Ryan Bartholemew, Alif Lam Mim: Kearifan Masyarakat Sasak, (Yogyakarta: Tiara Wacana, 2001), h. 203

Koentjaraningrat, Pengantar Ilmu Antropologi, Jakarta : Rineka Cipta, 2009, hal. 165

Muslihun, Pergeseran Pemaknaan Pisuka/Gantiran dalam Budaya Merari'-Sasak Lombok, dalam www.dualmode.kemenag.go.id/acis10/file/dokumen/3.Muslihun.pdf, diakses 25 Mei 2013.

Nina Nurmila, Pendidikan Gender, Panduan Perkuliahan pada Prodi S.3 Pendidikan Islam Pascasarjana UIN Sunan Gunung Djati Bandung, 2013. Hlm. 83-96.

Ringkasan transkrip wawancara penulis dengan tokoh adat sasak, yang juga peneliti dalam bidang ini, yaitu sdr. Musihun, M.Ag, 25 Mei 2013.

Purwadarminta, 1976, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Balai Pustaka. 1976.

M. Arief Dj., Perlindungan Perempuan dalam Pernikahan Poligami, Makalah pada diskusi kelas mata kuliah Pend.  Gender, 31 Mei 2013. Hlm. 1

M. Nur Yasin, “Kontekstualisasi Doktrin Tradisional Di Tengah Modernisasi Hukum Nasional: Studi tentang Kawin Lari (Merari’) di Pulau Lombok”, Jurnal Istinbath No. I Vol. IV Desember 2006, h. 73-75.

M. Harfin Zuhdi, Ttradisi merari’: Akulturasi Islam dan Budaya Lokal, tersedia dihttp://imsakjakarta.wordpress.com.

Tim Departemen Pendidikan  dan Kebudayaan, Adat dan Upacara Perkawinan Daerah Nusa Tenggara Barat (Jakarta: Depdikbud, 1995), h. 33.

http://id.wikipedia.org/wiki/Pernikahan_dalam_Islam

http:/www.hukum.unsrat.ac.id/pres/inpres_1_1991.pdf

www.kemenag.go.id/file/dokumen/UU2246.pdf

Wawancara dengan Lalu Gde Suparman, Budayawan Sasak; hal senada juga dikatakan oleh nara sumber lain, seperti Lalu Agus Fathurrahman

 


[1] Abdullah Nasikh Ulwan, Perkawinan: Masalah orang muda, orang tua dan negara, Gema Insani Press, Cet. 6 thn. 2000, hlm. 11-12.

[2] Purwadarminta, 1976, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Balai Pustaka. 1976.

[3] M. Arief Dj., Perlindungan Perempuan dalam Pernikahan Poligami, Makalah pada diskusi kelas mata kuliah Pend.  Gender, 31 Mei 2013. Hlm. 1

[4] John Ryan Bartholemew, Alif Lam Mim: Kearifan Masyarakat Sasak, (Yogyakarta: Tiara Wacana, 2001), h. 203

[5] Faqihuddin AK, Hadits and Gender Justice: Understanding the Prophetic Traditions. 2007. Cirebon, Fahmina Institute.

[6] http://id.wikipedia.org/wiki/Pernikahan_dalam_Islam

[7] http:/www.hukum.unsrat.ac.id/pres/inpres_1_1991.pdf

[8] Pendidikan Gender, Panduan Perkuliahan pada Prodi S.3 Pendidikan Islam Pascasarjana UIN Sunan Gunung Djati Bandung, 2013. Hlm. 83-96.

[9] www.kemenag.go.id/file/dokumen/UU2246.pdf

[10] Harsojo, Pengantar Antropologi, Bandung: Binacipta, 1988, hal. 93

[11] C. Kluckhohn dalam Universal Catagories of  Culture, 1953

[12] Koentjaraningrat, Pengantar Ilmu Antropologi, Jakarta : Rineka Cipta, 2009, hal. 165

[13] Bassam Tibbi, Islam and Cultutral Accommodation of Social Change , [San Francisco: Westview Pres, 1991], h. 1

[14] Aziz al- Azmeh [ed.], Islamic Law: Social and Historical Contexts, [tp., 1988], h. viii.

[15] M. Harfin Zuhdi, Ttradisi merari’: akulturasi islam dan budaya lokal, tersedian dihttp://imsakjakarta.wordpress.com.

[16] Wawancara dengan Lalu Gde Suparman, Budayawan Sasak; hal senada juga dikatakan oleh nara sumber lain, seperti Lalu Agus Fathurrahman

[17] Solichin Salam, Lombok Pulau Perawan: Sejaroh dan Masa Depannya (Jakarta: Kuning Mas, 1992), h. 22.

[18] Tim Departemen Pendidikan  dan Kebudayaan, Adat dan Upacara Perkawinan Daerah Nusa Tenggara Barat (Jakarta: Depdikbud, 1995), h. 33.

[19] Ibid, h. 11

[20] John Ryan Bartholemew, Alif Lam Mim: Kearifan Masyarakat Sasak, (Yogyakarta: Tiara Wacana, 2001), h. 203.

[21] Fath. Zakaria, Mozaik Budaya Orang Mataram, (Mataram: Yayasan Sumurmas Al-Hamidy, 1998), h. 10-11

[22] Ibid.

[23] Keluar dari konflik, biasanya dipahami dalam konteks ketika orang tua wanita menghalangi keinginan antara seorang laki-laki dan wanita yang ingin melakukan perkawinan. Wawancara dengan Husni Muaz, dan Idrus Abdullah, dosen Universitas Mataram Mataram.

[24] M. Nur Yasin, “Kontekstualisasi Doktrin Tradisional Di Tengah Modernisasi Hukum Nasional: Studi tentang Kawin Lari (Merari’) di Pulau Lombok”, Jurnal Istinbath No. I Vol. IV Desember 2006, h. 73-75.

[25] Proses meminta ijin kepada wali nikah oleh keluarga laki-laki kepada keluarga perempuan, dalam hal ini orang tua/wali nikah dari sang calon mempelai.

[26] Wawancara dengan ibu rumah tangga, Ms. Tika yang memiiki anak perempuan yang sudah menikah, wawancara by phone 22 Mei 2013.

[27]Gde Suparman, Dulangl, Perkawinan, (Mataram: Lembaga Pembakuan dan Penyebaran Adat Sasak, 1995) dan bukunya, Titi Tata Adat Perkawinan Sasak, Kepembayunan Lan Candrasengkala (Mataram: Lembaga Pembukuan dan Penyebaran Adat Sasak Mataram Lombok, 1988).

[28]Uang atau Barang  yang diberikan pihak keluarga laki-laki kepada perempuan sebelum proses akad, sebagai bagian dari penghargaan keluarga mempelai laki-laki kepada keluarga perempuan yang sudah dengan susah payah mendidik dan membesarkannya sampai aqil baliq dan menikah.

[29]Muslihun, Pergeseran Pemaknaan Pisuka/Gantiran dalam Budaya Merari'-Sasak Lombok, dalam www.dualmode.kemenag.go.id/acis10/file/dokumen/3.Muslihun.pdf, diakses 25 Mei 2013.

[30]Tradisi mengantar mempelai perempaun kepada pihak keluarga setelah beberapa saat dilarikan ke rumah pihak keluarga mempelai laki-laki. Tradisi ini biasanya melibatkan banyak orang (ratusan hingga ribuan orang) yang menggunakan pakaian adat sasak Lombok, sebagai bentuk penghormatan dan penghargaan pihak keluarga mempelai laki-laki kepada keluarga mempelai perempuan, sekaligus diikuti dengan tradisi minta maaf pengantin laki-laki dan juga pengantin perempuan atas dosa dan kesalahannya selama ini, khususnya saat mencari / melarikan mempelai perempaun. Tradisi ini juga biasanya diiringi dengan musik-musik dan tarian tradisional khas sasak-Lombok.

[31] Muslihun, Pergeseran Pemaknaan Pisuka/Gantiran dalam Budaya Merari'-Sasak Lombok, dalam www.dualmode.kemenag.go.id/acis10/file/dokumen/3.Muslihun.pdf, diakses 25 Mei 2013.

[32] Ibn Rusyd, Bidayah al-Mujtahid Ha Nihayah al-Muqtashid, (Semarang: Usaha Keluarga, tt.), Jilid II, h. 2.

Artikel Umum

BELAJAR DARI POLA PENDIDIKAN DI AUSTRALIA: SEBUAH REFLEKSI PENGALAMAN CPD DISDIK 2014

Oleh : Jasmansyah, M.Pd)*

Mei – Juni 2014 saya bersama sekitar 84 orang guru di Jawa Barat mendapat kesempatan untuk berburu ilmu ke negeri kanguru Australia. Program ini adalah program dinas pendidikan provinsi Jawa Barat bekerjasama dengan Knowledge Exchange Australia (KEA), sebuah lembaga internasioanal yang sangat konsern terhadap kemajuan dunia pendidikan Indonesia. Pertanyaannya adalah, mengapa harus Australia?

Bukan rahasia lagi kalau Australia adalah Negara tetangga yang menjadi tujuan impian bagi mereka yang ingin menggali ilmu. Ratusan bahkan mungin ribuan pelajar Indonesia belajar di negeri kanguru tersebut. Selama kurang lebih 21 hari penulis berburu ilmu dan pengalaman di Aussie, setidaknya ada 7 catatan penting yang dapat kita pelajari dari pendidikan, yaitu :

  1. Fasilitas Pendidikan yang memadai

Berbicara fasilitas pendidikan di Australia, mungkin agak jauh jika disejajarkan dengan mayoritas sekolah di Indonesia. Pemerintah Australia sangat memperhatikan betul sarana pendidikan, mulai dari gedung sekolah, fasilitas laboratorium, fasilitas olahraga, perpustakaan, dan fasilitas belajar lainnya. Rata-rata sekolah di Australia memiliki lahan yang luas, dilengkapi dengan ruang belajar yang memadai. Bahkan banyak sekali sekolah di Australia yang memiliki lapangan sepak bola dan fasilitas-fasilitas olahraga lainnya. Laboratorium? Jangan Tanya. Laboratorium sekolah Australia dilengkapi dengan alat-alat canggih dan lengkap, mulai dari lab Biologi, lab fisika, Kimia, Bahasa, lab memasak, lab seni, bengkel kerja yang memadai, dll. Walaupun fasilitas bukan satu-satunya parameter keberhasilan pendidikan, namun fasilitas pendidikan sangat memberikan dampak yang signifikan dalam dunia pendidikan.

Bagaimana dengan fasilitas pendidikan di Indonesia? Penulis tidak akan menyebut fasilitas di daerah terpencil. Penulis ambil contoh di Jawa Barat, sebagai salah satu provinsi penyangga ibukota Negara, masih ditemukan banyak gedung-gedung sekolah yang belum layak bahkan roboh dengan sendirinya saat proses belajar sedang berlangsung. Laboratorium di Indonesia hanya diisi oleh perlengkapan seadanya, dan itupun masih untung karena masih banyak sekolah yang belum memiliki laboratorium sama sekali. Fasilitas olahraga? Sangat jarang kita lihat sekolah di Indonesia yang memiliki semisal lapangan sepak bola, futsal, tennis, dan lain-lain. Ini artinya bahwa peran pemerintah dalam penyediaan fasilitas dan sarana pendidikan masih minim dan harus terus ditingkatkan. Tentu langkah yang harus diambil adalah dengan mengalokasikan anggaran yang memadai memadai dan memastikan anggaran tersebut tidak bocor kemana-mana. Selain itu juga dapat dipenuhi dengan melibatkan pihak ketiga untuk membantu memenuhi saran pendidikan, semisal perusahan-perusahaan melalui program CSR-nya dan lembaga-lembaga lainya yang memiliki kepedulian terhadap pendidikan kita;

  1. Kualitas dan komitmen guru

Secara kualitas, guru di Australia dan Indonesia mungkin tidak terlalu jauh berbeda. Yang sangat terasa bedanya adalah komitmen dan tanggungjawab guru terhadap tugas yang diembannya. Mungkin ada yang bilang wajar, mengingat gaji yang diterima guru Australia sangat tinggi jika dibandingkan dengan gaji guru di Indonesia. Penulis harus jawab ya, namun gaji bukanlah factor utama. Karena peroslan komitmen adalah persolan keinginan dan tanggungjawab moral (wish and moral responsibility). Ketika kita sudah berniat menjadi guru, harusnya pada saat itu pula komitmen harus sudah tertanam dengan kuat, sehingga tenaga, fikiran, waktu bahkan harta akan ter dedikasikan untuk mengajar, membimbing dan mendidik putra-putri bangsa Indonesia. Persoalan komitmen dan tanggungjawab inilah yang menjadi kekuatan dan memberikan dampak yang sangat besar dalam pendidikan di Australia. Selain itu, kompetensi guru di evaluasi secara berkala oleh pihak terkait bahkan tim independen untuk memastikan guru masih layak menjadi guru. Bagaimana dengan di tempat kita? Di Indonesia secara akademik sudah banayak yang menyandang gelar magister bahkan Doktor. Namun komiten dan tanggungjawab masih harus terus ditingkatkan dan dibina. Program sertifikasi guru, PKG dan sejenisnya harusnya dapat memacu dan memicu guru untuk terus belajar, berkomitmen dan bertanggungjawab terhadap tugasnya. Jika ini berjalan dengan baik, niscaya kualitas pendidikan kita akan mampu bersaing dengan Negara-negara lain termasuk Australia.

  1. Peduli Kebersihan dan Lingkungan

Masalah kepedulian lingkungan dan budaya bersih adalah masalah klasik yang sering menjadi topik diskusi. Bahkan banyak yang bilang bahwa Negara-negara barat yang non-Muslim, dalam praktiknya lebih Islami dari kita yang sudah hafal hadits nabi yang berbunyi “kebersihan itu sebagian dari Iman”, “Allah itu indah dan sangat mencintai keindahan/kebersihan”. Selama saya mengobservasi salah satu sekolah di Australia, saya dan teman sengaja mencari puntung rokok yang mungkin dibuang bebas oleh “ahli hisab” (baca : perokok) di aeral sekolah. Dan sangat mencengangkan, saya belum pernah menemukan puntung rokok tergeletak di sekitar areal sekolah. Para siswa juga sangat memperhatikan betul tentang prilaku hidup bersih ini. Ini adalah salah satu bukti bagaimana disiplinnya guru, karyawan dan siswa dalam menjaga kebersihan sekolahnya. Saya juga tidak melihat ada petugas kebersihan khusus yang lalu lalang setiap hari membersihkan kawasan sekolah sebagaimana yang sering kita jumpai di sekolah Indonesia, namun demikian, lingkungan sekolahnya begitu tertata dan bersih sehingga sangat nyaman untuk melakukan proses belajar mengajar. Tipsnya apa? Perbincangan dengan salah seorang guru menjawab keingintahuan saya bahwa kesadaran warga sekolah dan kecintaan mereka akan lingkungan yang bersih dan segar adalah kuncinya. Jika dibandingkan dengan sekolah-sekolah di Indonesia? Masih butuh waktu untuk meniru pola hidup bersih mereka dan menjadikan lingkungan sekolah yang bersih, asri dan sehat.

  1. Pimpinan yang berwibawa

Pemimpin yang berwibawa, yang bisa digugu dan ditiru, yang menjadi inspirator bagi semua tentu susah-susah gampang. Dalam pengamatan penulis, kepala sekolah dan para wakasek sangat disiplin dalam berbagai hal. Sehingga setiap aturan yang dibuat bersama dapat diterapkan dengan baik. Selain Pada suatu pagi saya melihat beberapa orang sedang berdiri di pintu gerbang menunggu kedatangan murid-muridnya. Para murid baru datang beberapa orang, tapi sang kepala sudah mananti mereka sambil mengucapkan selamat datang kepada murid-muridnya bahkan sesekali terlihat memungut sampah yang luput dari perhatian warga sekolah dan menyimpannya di tempat sampah. Tentu tugas ini bukan hal yang mudah bagi mereka para pejabat sekolah yang jarang mempraktekkannya. Tapi bagi pejabat yang sering melakukannya, tentu hal ini menjadi kenikmatan tersendiri. Akibat prilaku tersebut sang kepala sekolah disegani dan diikuti ucapannya, karena sebelum memerintahkan sesuatu kepada karyawan bahkan peserta didiknya, mereka memperlihatkan diri sebagai model yang baik. Walaupun tidak semua, di Indonesia masih ada para pejabat sekolah memperlihatkan diri seperti bos, tukang perintah, dan bisa masuk sekolah kapan saja dan pulang sesuai kebutuhan. Ini yang menyebabkan regulasi di sebuah lembaga pendidikan agak sulit diterapkan karena pimpinannya belum bisa memberikan contoh terbaiknya.

  1. Perpustakaan yang super lengkap

Perpustakaan adalah jantungnya sebuah lembaga pendidikan. Perpustakaan adalah pusat ilmu pengetahuan. Perpustakaan yang baik haruslah sebuah tempat yang paling nyaman, dan dilengkapi dengan fasilitas yang lengkap. Karena di perpustakaanlah para guru dan siswa mencari berbagai informasi ihwal berbagai disiplin ilmu yang dipelajari. Dan di Australia, perpustakaan mendapat perhatian yang lebih bahkan istimewa dari Negara maupun dari pimpinan sekolah. Disana tidak hanya berisi buku-buku cetak, tapi juga dilengkap dengan berbagai sumber belajar lainnya sesuai kebutuhan warga sekolah. Seperti internet, e-library, e-learning, e-book, dll. Alhasil, setiap warga belajar senang berkunjung ke perpustakaan karena mereka bisa beristirahat sambil baca, menyelesaikan tugas-tugas sekolah dengan nyaman, dll. Fasilitas buku yang tersediapun selalu di update setiap saat. Selain itu, sekolah meminta input dari warga sekolah akan buku yang dibutuhkan. Sehingga pada saat pengadaan buku, diprioritaskan untuk membeli buku-buku yang dibutuhkan warga belajar.

Perpustakaan di sekolah Indonesia saat ini masih dianggap sebagai kebutuhan sekunder. Tak jarang perpustakaan selalu sepi dari kunjungan siswa ataupun guru. Karena tempatnya tidak nyaman, fasilitasnya terbatas, buku-buku yang tersedia tidak menarik dibaca, dan seringkali lokasinya di tempat-tempat yang tidak strategis (baca : kurang layak).

  1. High Technology

Perkembangan teknologi benar-benar dimanfaat oleh sekolah-sekolah di Australia. Mengapa? Pada setiap kelas, selain dilengkapi dengan alat-alat belajar yang canggih, para siswa juga dimanjakan dengan fasilitas laptop (di Australia banyak menggunakan macbook dari apple), one man one macbook. Buku-buku pelajaran dan referensipun tersimpan dalam website sekolah yang bisa dibuka setiap saat oleh siswa maupun guru. Jadi, siswa tidak terbebani dengan buku-buku yang tebal yang memenuhi ruang tas mereka. Bagaimana dengan internet? Sekolah sudah dilengkapi dengan fasilitas internet dengan kecepatan yang sangat tinggi. Setiap warga sekolah dapat mengakses apa saja dan dimana saja tanpa khawatir loading atau buffering berlama-lama. Pengalaman yang tak terlupakan bagi saya saat menggunakan internet (wifi) dengan kecepatan yang sangat tinggi. Wow…sangat jauh dari apa yang selalu gunakan selama di Indonesia. Akibat dari fasilitas IT yang canggih, gurupun sangat terbantu dengan fasilitas itu. Tugas siswa cukup dikirim lewat email atau sosial media, dan guru memberikan koreksi dan feedback melalui media itu. Hal ini sangat membantu guru dan siswa dalam menyelesaikan semua persoalan pembelajaran di sekolah.

Di Indonesia perkembangan IT ini belum digunakan secara maksimal untuk pendidikan. Kemampuan guru dalam mengoperasikan computer dan internet pun masih belum merata. Fasilitas internet hanya terjangkau oleh sekolah yang berada di perkotaan. Itupun hanya ada di ruang lab computer (bagi yang punya lab) dengan kecepatan internet yang lep-lepan (baca tidak stabil.

  1. Kejujuran siswa

Kejujuran siswa yang penulis maksudkan adalah bagaimana siswa mengerjakan tugas dari guru dengan jujur, tanpa plagiarism. Walaupun internet dapat diakses dengan mudah dan cepat, mereka tidak memanfaatkannya sebagai professor atau juru selamat untuk menyelesaikan tugas-tugas sekolah. Walapun memanfaatkan, namun sebatas sebagai sumber bacaan dan rujukan yang kemudian meramunya menjadi karya mereka sendiri. Di Indonesia, praktik copas (baca : copy paste) adalah budaya yang sangat sulit dihilangkan. Akibatnya, siswa malas membaca, dangkal dalam berfikir, dan tidak kreatif. Karena selalu mengandalkan Mr. Google yang setiap saat membantu mereka dalam menyelesaikan tugas seberat apapun dari sekolah. Hal ini tentu tidak sehat untuk dunia pendidikan kita. Walaupun siswa setiap hari membuat tugas, atau projek pembelajaran, tapi kalau praktik copas ini masih diterapkan, maka otak dan wawasan tidak akan semakin baik/tajam, malah akan semakin tumpul.

Banyak aspek-aspek lain yang penulis temukan selama berada di Australia, yang semakin memperkuat kesimpulan penulis mengapa pendidikan di Australia bisa maju dan bagus. Namun ketujuh temuan dan analisis penulis anggap sebagi suatu hal yang dominan. Dari paparan tersebut penulis merekomendasikan kepada pemerintah Indonesia, dari pusat sampai ke daerah termasuk penyelenggara pendidikan di sekolah agar lebih peka terhadap dunia pendidikan kita. Alokasi anggran harus di optimalkan untuk pemenuhan fasilitas pendidikan, laboratorium, bengkel-bengkel kerja siswa, pustakaan, ICT, dll. Komitmen guru juga harus dibangun agar guru sebagai agent of change di kelas dapat memberikan warna yang berwarni, sehingga peserta didik akan merasa terfasilitasi dalam belajar. Peningkatan kompetensi guru juga harus dilakukan secara terus menerus melalui berbagai program yang bebas korupsi atau APLS (asal projek dan laporan selesai). Para pejabat sekolah harus menjadi pelayan bagi warga sekolah, sehingga mereka harus bisa menjadi model yang baik, yang bisa digugu dan ditiru sehingga tercipta kepemimpinan yang berkarakter. Semoga bermanfaat.

)*Penulis adalah alumni program CPD Disdik Jabar tahun 2014, Kandidat Doktor Manajemen Pendidikan Islam UIN Bandung, Ketua MGMP Bahasa Inggris SMA Kab Sukabumi, Ketua IGI Sukabumi, Ketua Bid. Pendidikan KAHMI Sukabumi, Guru SMAN 1 Cibadak, Dosen Bahasa Inggris pada beberapa PT di Sukabumi serta kepala rumah tangga dari 1 orang istri dan 3 orang anak.

Gmn kbr kwn2, smg "gempa"nya tdk sampai mrnimbulkn tsunami..xixi

Sesaat stlh tb di Bandara soeta, 13.6.14

Di Zoo

Artikel Umum

KAMPUS SEBAGAI  WADAH MENCARI IDENTITAS

 

oleh : Dadang Jaya

Kampus sebagai lembaga pendidikan mengandung satu pengertian pokok bahwa kampus mempunyai tugas dan pungsi untuk menyelenggarakan proses/kegiatan pendidikan

. Kegiatan tersebut dilaksanakan secara terencana, tertib dan teratur sehingga usaha untuk menghasilkan tenaga-tenaga terdidik dan terampil yang senantiasa diperlukan bagi pelaksanaan pembangunan dapat terwujud.

Kampus sebagai pusat pendidikan, lahir, tumbuh dan berkembang dari dan untuk masyarakat. Kampus sebagai lembaga pendidikan merupakan perangkat masyarakat. Pada sisi lain keberadaan kampus sebagai lembaga sosial yang terletak di tengah-tengah masyarakat, memungkinkan pula kampus menjadi lingkungan pendidikan dengan ciri khas masyarakat belajar di dalamnya. Tugas penyelenggara pendidikan memang tidak mungkin diserahkan sepenuhnya kepada lembaga pendidikan saja, karena pengalaman belajar pada dasarnya dapat diperoleh sepanjang hidup manusia, kapan dan di manapun. Termasuk di lingkungan keluarga dan di masyarakat. Meskipun demikian, berdasarkan pokok pengertian di atas dapat diambil kesimpulan bahwa kampus memang mempunyai peranan yang amat penting sebagai pengemban missi pendidikan.

Kampus sebagai lingkungan pendidikan akan terwujud dengan sebaik-baiknya apabila didukung dan dipenuhinya dengan sarana dan   prasarana,   administrasi  pendidikan,   ketahanan kampus disiplin dan tata tertib kampus.

Kampus dan masyarakat atau pranata pendidikan dan pranata sosial yang lain harus saling menghargai dan menjalin hubungan yang harmonis, yaitu antar mahasiswa dengan mahasiswa,  mahasiswa  dengan dosen dan mahasiswa dengan pihak rektorat   (suasana akademik).

Kampus sebagai lembaga pendidikan adalah tempat pengembangan diri atau tempat menggali potensi yang ada  (mahasiswa) untuk dikembangkan sesuai dengan bakatnya masing-masing.

Artikel Umum

 

Oleh-oleh pengajian mingguan Masjid Jami Nurul ‘Ulum tanggal 11 Mei 2014 sesi kitab kuning oleh Drs.K.H. Damahuri "ari ummat Islam teh ti peuting tukang ibadah ti beurang seperti tanginasna singa"

عن ابن مسعود قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : رهبان بالليل ليوث بالنهار. وراه ابونعيم _ تفسير القرأن العظيم _ VI-436

المؤلف : ابوالفداء إسماعيل بن عمر بن كثيرالقرشي الدمشقي (700-774هـ)

الكتاب : الدرالمنثور  _ III- 576baris kedua dari bawah

المؤلف : عبد الرحمن بن الكمال جلال الدين السيوطي

Kumargi kitu kuring umajak ka sakabeh alumni stai syamsul ‘ulum urang ngariung dina dinten ahad (ngaos mingguan) etang-etang ngemut-ngemut anu rada remeng-remeng supados janten terang benderang sareng silaturrahmi ka sesepuh-sesepuh.hatur nuhun sateuacanna.

Artikel Umum

More Articles...

Page 6 of 14

6

Member Login